UPPKH KABUPATEN GUNUNGKIDUL - www.pkhgunungkidul.com
Anak KPM PKH Menjadi Chef di Jepang - www.pkhgunungkidul.com

Anak KPM PKH Menjadi Chef di Jepang

DETAIL BERITA 02 Februari 2018 09:02 WIB,   Jurnalis: Suheri, S.Pd.I.,   Dibaca : 751kali
  Foto : Anak KPM PKH Nurul Anisa Putri  
Share :

SAPTOSARI- Hidup dalam kemiskinan merupakan hal yang tidak diinginkan oleh semua orang, begitu pula yang dialami oleh Nurul Anisa Putri dari Bapak Simul dan Ibu Sutini  yang tinggal di Desa Jetis kecamatan Saptosari Gunungkidul. Keluarga Penerima Manfaat PKH (Program Keluarga Harapan)  ini hidup dalam kesederhanaan dan keterbatasan karena ayahnya yang hanya bekerja sebagai  sopir dan Ibu nya yang hanya sebagai Ibu rumah tangga. Dalam keadaan ini tidak  membuatnya lantas mudah menyerah,  dengan semangat dan ketekunan serta dukungan  dari orang-orang terdekat, remaja putri ini berhasil lulus dari Sekolah Menengah Kejuruan  Kini remaja Putri ini telah menempuh bangku Kuliah di salah satu Perguruan Tinggi di Yogyakarta dengan mengambil jurusan Perhotelan dan Pariwisata.

Sukses atau keberhasilan adalah hal yang sangat diinginkan oleh semua orang termasuk Anisa dan keluarganya, namun untuk menjadi sukses bukan hal yang mudah apalagi dalam kondisi keterbatasan ekonomi. Perlu semangat, daya juang, pengorbanan  dan ketekunan. Bukan hanya itu terkadang cibiran dan hinaan orang lain kerap di dapatkan oleh Anisa, “Halah  gur anake wong  nggunung  Bapake  sopir wae kok arep sekolah dhuwur-dhuwur”( Hanya anak kampung yang ayahnya sopir saja kok ingin kuliah yang tinggi). Hal itu tidak membuat nya patah semangat,  justru itu dijadikan seperti pecut dan motivasi bahwa untuk menjadi sukses tidaklah seperti,  pungguk yang merindukan bulan.

Anisa menyadari  ia dapat kuliah berkat  orang tuanya yang bekerja keras  hal itu dijadikan seperti hutang yang harus dibayar dengan kesuksesan. Usaha dan  Do’a yang dilakukan Anisa seperti mendapatkan jawaban ketika ia memperoleh kesempatan dan Lulus seleksi untuk magang disalah satu Restoran di Jepang, namun tepat jadwal keberangkatanya ia kembali mendapatkan cobaan dikarenakan Neneknya meninggal. Rasanya berat meninggalkan keluarga yang sedang mendapatkan musibah namun disadarinya untuk berhasil butuhlah pengorbanan, setelah mendapatkan motivasi dari orang- orang terdekat (keluarga termasuk Pendamping PKH) setelah pemakaman selesai ia akhirnya memutuskan  berangkat ke Jepang. Kini ia telah 6 Bulan berada di Jepang masih tersisa 6 Bulan lagi, dengan meningkatkan kemampuan Bahasa Jepang dan disiplin kerja, kesempatan untuk bisa terus  bekerja disana setelah selesai magang terbuka lebar. Keberhasilan yang di peroleh Anisa  tidak membuatnya lupa pada orang tua, ia pun mengirimkan sebagian gaji yang diperolehnya kepada orang tua. Orang tuapun sempat kaget mendapatkan kiriman sebanyak itu, kini Anisa telah mendapatkan gaji 80.000 Yen di setiap bulan, jumlah yang banyak untuk hitungan di Indonesia.

Tampak raut bahagia dari wajah Bu Sutini  (KPM PKH yang didampingi Hartini, S.Pd.I)  dalam pertemuan kelompok PKH yang rutin dalam setiap Bulan, ia seperti ingin menceritakan keberhasilan anaknya kepada siapa saja. Lambat laun namun pasti  mulai disadari  bahwa memang tidak seberapa bantuan PKH yang diterima dalam setiap 3 bulan   dibanding dengan motivasi, dukungan, dan semangat yang besar yang ditularkan dalam setiap FDS ( Family Development Session )  untuk mengantarkan Keluarga Penerima Manfaat PKH menuju keberhasilan.


Berita Terkait

Berita Lain


Komentar Berita

Kembali ke atas



UPPKH KABUPATEN GUNUNGKIDUL - www.pkhgunungkidul.com
Jl. KH Agus Salim No 125 Wonosari 55813 Gunungkidul, DI Yogyakarta
Copyright © 2019 .Hak cipta dilindungi undang-undang.
Web design by : www.watulintang.com